Header Ads

cerpen pita merah jambu

Pita merah jambu


Kring….kring….kring suara nyaring yang terdengar dari pelosok jalan, yaitu sepeda angel. Angel adalah gadis berumur 15 tahun yang tengah duduk di bangku IX, ia selalu mengandalkan sepeda merah jambunya untuk berangkat ke sekolah, dengan badannya yang mungil dan cantik jelita ,dia lincah menggayuh sepedanya, yang ngehits dari angel adalah dia suka warna merah jambu (pink) apapun yang ia piunya dan hamper keseluruhan berwarna merah jambu , termasuk sepedanya dan jg tasnya, “all about the color of pink” menggayuh  sepeda dengan riang ia terkenal dengan gadis yang ramah,rajin, dan disiplin.
Dia tak pernah terlihat sedih, setiap harinya tesenyum dengan wajah berseri. orang tuanya hanyalah seorang pedagang gorengan, tapi angel mampu bersekolah  di sekolah tenama karena bakat prestasinya, ia selalu mendapat juara kelas setiap tahunya dia juga selalu aktif dalam lomba-lomba di sekolahnya, dan angel selalu membuat orang tua senang.
Pada saat pagi yang cerah itu angel sudah siap berangkat sekolah dengan penampilan sederhana, denga rambutnya yang panjang ia menggunakan hiasan pita merah jambu, jam tangan merah jambu, dan tas merah jambu (serba merah jambu). Sampai di sekolah teman-temanya menyapa dengan senyuman, alangkah bahagianya angel selalu merasa di perhatikan oleh teman-temanya, dan hampir setiap harinya angel pasti mendapatkan hadiah seperti bunga coklat dan lainya dari teman-temannya.
Walaupun angel adalah orang yang sederhana dan tak bergaya hidup mewah, tetapi semua merasa nyaman dengan angel, karena anaknya yang cantik, lucu, periang, dan penuh kasih sayang.
            “ hay angel….. ” Sapa gilang kepada angel
            “ hay… ” angel membalas dengan senyuman
            “ ini buat kamu…. ” Gilang mengulurkan cokelat
            “ makasih ya… ”
            “ ciee dapat cokklat lagi… ” mawar menyambar
            “ ya ampun mawar, ngagetin aja sih ”
            “ hehe… dari siapa tuh?? ” Tanya mawar
            “ dari gilang ”
            “ hahh ?! yahh… gilang terus… ” muka muram
            “ kenapa, kamu mau ? ini buat kamu aja ”
            “ wah serius nihh… ”
            “ iya dong, gue ke kelas dulu ya… ”
            “ yesss… dapat cokelat gratis ” mawar lari-lari
Saat di kelas, semuanya merasa terhibur dengan adanya angel, temen satu kelasnya merasa happy jika ada angel yang suka bikin ketawa, selalu nyelesain masalah bersama, anak paling rajin, menjadikan kelasnya terpuji oleh bapak kepala sekolah, tentu temen-temennya bangga.
            “ hey makhluk pink….  ”
            “ ahahaha… apa’an sih kalian… ”
Mereka selalu tertawa bersama, jika mereka lelah tertawa, mereka hanya diam. Pagi itu adalah pelajaran sejarah, pelajaran yang membosankan bagi kelas angel, karena gurunya yang ngeselin dan bikin bt, angel hanya kipas-kipas dan terlihat lesu.
Tiba-tiba ada pesawat kertas jatuh tepat di meja angel, angel menoleh belakang, kanan, kiri tak ada tanda-tanda anak menerbangkan pesawat itu, dan di pesawat kertas itu ada tulisan dg menggunakan spidol pink, “ hay makhluk pink, aku punya sesuatu buat kamu, tunggu aja nanti setelah istirahat, pasti udah ada di laci ” angel bingung dg hal itu
            “ heh ngapain benging?? ” Tanya mawar temen yg paling akrab dg angel
            “ aku bingung, kira-kira ini dari siapa ya…? ” angel memberikan kertas itu
             “ mungkin dari gilang ” sahut mawar
            “ ya ngga mungkin, kan tadi pagi udah ngasih aku coklat “
            “ atau mungkin dari ramdhan ”
“ tapi apa iya ?, dia sangat pendiem, tuh liat aja mukanya, polos banget kan, kayanya ngga mungkin dehh… ”
“ ahh bodo ! mending ke kantin yuk, tuh udah istirahat ” ajak mawar
“ engga ahh, kamu duluan aja… ”
“ ayo !! ” sambar gilang dan temen-temenya
“ kalian duluan aja, nanti aku nyusul ”
Di kelas tinggal angel dan ramdhan saja, angel terus memegang mainan itu,
            “ kamu ko masih di kelas ?? “ Tanya angel
            “ iya, kebetulan lagi puasa ”
            “ oh bagus dong, aku titip tas ya, akum au ke toilet, karna ada hpnya ”
            “ iya silahkan ”
Saat angel ke toilet, ramdhan menaruh sesuatu di laci angel, yaitu pita merah jambu
Iya betul, ramdhan adl cwo yg suka angel sejak kelas VII, namun karna ramdhan cwo pemalu, dia hanya mampu diam tak bias berkata yg sejujurnya, kevetulan juga dari kelas VII sapai kelas IX angel dan ramdhan selalu satu kelas, dan itu adalah kebahagian bagi ramdhan meskipun ramdhan hanya bisa diam, dan ramdhan mulai berani ngasih sesuatu untuk angel, karena melihat banyak teman berlomba-lomba ngasih sesuatu untuk angel,,
            “ makasiih ya, maap ngrepotin kamu ” angel datang
            “ iya, aku mau ke perpus dulu ” ramdhan langsung pergi gitu aja
“ aneh banget tuh anak… hem… hah ini apaan, pita, ya ampun cantik pitanya ” angel merasa suka dg pita merah jambu itu  
“ Alhamdulillah, kaamu suka ” ramdhan mengintai angel yg tengah memegang pita itu
“ rapi dari siapa ya ?? ”
“ hey, apaan tuh ? ” mawar datang
“ pita, tapi aku ngga tau dari siapa, tiba-tiba ada di laci ”
“ what, berarti tulisan tadi beneran ”
“ iya emang, ini pitanya cantik banget ”
“ heh, itu kan belum jelas dari siapa, udah seneng kaya gitu ” sewot mawar
“ yee, ya biarin aja, eits… tadi kan yg di kelas cuma ada ramdhan, berarti dia tahu siapa yg naruh ini ”
“ iya, mending kita nanya ramdhan aja ”
Saat itu ramdhan merasa takut kalau emang dia yang ngasih pita itu, dia kan paling tidak bisa nyembunyiin hal seperti itu, dan pasti muka ramdhan akan merah jika di tanya sesuatu, jika itu ia yg lakukan
            “ ehh dhan,… akum au nanya ”
            “ nanya apa ” ramdhan menjawab dengan gugup
            “ kamu tau nggak yg ngasih ini ” angel memperlihatkan pita pink itu
            Mata ramdhan terbelalak, dan dia mulai bingung mau menjawab apa
            “ hey ko diem…. ?? ”
            “ aaaku… ngga tau ”
            “ ngga mungkin lah, kan tadi cuma ada kamu ”
            “ tapi… aku emang ngga tau ”
            “ ya udah lah, mungkin dia emang nggak tau ”
            “ maaf nganggu yah… ” angel pergi
Ramdhan langsung merasa lega, dan ramdhan berharap nagel tidak membuang pita pemberiannya. setelah usai, mereka semua pulang
            “ angel, kamu pake sepeda ya ?? ” Tanya gilang
            “ iya, emang kenapa ?? ”
            “ ya udah, kirain engga ”
            “ iitu kan udah kebiasaan aku, jadi setiap harinya pake sepeda ”
            “ hati-hati ya… ” kata gilang dg senyum
“ iya, makasih deh… eh ramdhan kita pulang bareng ya… ” sambar angel kepada ramdhan yang berjalan menunduk nylonong di samping angel, mungkin ramdhan sedikit cemburu jika angel dengan gilang
“ iya, ayo pulang ” muka bt ramdhan
Di perjalanan pulang pun mereka saling diem, maklum ramdhan emang pendiem,
            “ ehh tau nggak, aku masih kepo, sebenernya siapa sih yg ngasih pita merah jambu itu ”
            “ ya engga tau ”
            “ sepertinya sih ngga jauh-jauh anaknya siapa, aku suka banget tau karna pink ”
            “ hem… ya bagus dong ”
            “ bye… aku duluan ”
Ramdhan merasa senang karena angel suka dg pemberiannya, ramdhan tak ingin mengetahuinya, dan ramdhan mulai menyiapkan sesuatu lagi untuk angel.
*****
“ uhh… dari siapa yahh ” angel masih terus kepo dg pita tersebut, pita merah jambu itu ia pasang di boneka kesukaannya,
“ kamu makin cantik kity ” angel memasang dg penuh bahagia, kity pink dan pita pinknya menyatu
“ pita dari siapa sayang ?? ” ibunya bertanya
“ ngga tau bu, tapi cantic kan bu… ”
“ iya tentu, semuanya serba pink, apa tak bosan ?? ”
“ engga dong bu… hehe ”
Ibuya hanya tersenyum melihat putrinya itu.

 Ayam sudah berkokok, angel segera bangun, ia mulai bersiap-siap untuk go to school, ia mengikat rambutnya dan di hiasi pita pink,
“ emm… pake yang itu nggak yah ? ” angel ingin memakai pita pemberian seseorang yg belum jelas
“ ahh engga deh, itu kan udah aku pasang di kity ”
Seperti biasa angel bersepeda dg riang sampai di sekolah gilang sudah menunggu angel
            “ hay… ini buat kamu ” kata gilang
            “ bunga mawar merah ? ” sahut angel
            “ iya, gimana suka ngga ?? ”
            “ bunganya bagus, tapi maaf aku ngga suka warnanya, lebih baik ini buat mawar aja ”
            “ aduhh, ko gue lupa ya, angel kan hanya suka warna pink… ” (batin gilang)
            “ maaf yah, aku ke kelas duluan ”
            “ huh bego bgt sih gue… !! ” sesal gilang
            “ wah bunganya bagus, warnanya merah lagi, pasti buat aku yah ” kata mawar
            “ iyani buat lp aja ya !! ” gilang langsung pergi
            “ yes… aku dapat bunga… ” mawar sangat senang
Di kelas sangat hening, karena pelajaran pak iwan yang super galak, semuanya terlihat tegang
Jam istirahat, seperti biasa ramdhan di kelas, kali ini dia menaruh sesuatu di atas buku angel, dan yang kedua kalinya ramdhan ngasih pita lagi, entah kenapa dia selalu ngasih pita apa maksudnya
“ semoga kamu suka lagi ” ramdhan langsung kembali ke tempat duduknya, di belakang dia pura-pura baca buku, 
Angel dan mawar masuk kelas, angel terkejut lagi
            “ apaan lagi ini ?? ”
            “ pita lagi… OME godd… ” suara keras mawar
            “ terus dari siapa lagi ?? ”
            “ heh ramdhan, lo tau ngga siapa yg naruh ini ” Tanya mawar
            “ engga, dari tadi aku baca buku disini ”
            “ huhh… aku semakin bingung ”
“ kenapa ya, udah kedua kalinya jg kan, ada pita pink disini, pasti yang ngasih ini hanya satu orang aja ”
“ bener tuh, iya aku juga yakin ”
 “ tapi bagus yah… ” ledek mawar
“ apaan sih, bukanya kamu ngga suka pita, kamu kan sukanya bunga ”
“ hehe iya ”
“ siapa sihh ?? ” angel merasa kesal
“ udah jangan di pikirin lah ”
Ramdhan memandang angel, sebenarnya ramdhan merasa bersalah, harus bohong-bohong di depan angel, tapi nggak mungkin juga ramdhan jujur, ada waktunya angel mengetahuinya
            “ ekhem… ” sindir gilang
Angel hanya meliriknya, angel sedang focus dg pita merah jambu itu
            “ maaf yg tadi ya ” ucap gilang
            “ ngga papa, ngga usah dibahas ”
            “ kamu kenapa ?? ”
            “ udahlah jangan ganggu dia ” sahut mawar
Siangnya angel bener-bener ingin cari tahu, siapa yg suka ngasih pita merah jambu itu, namun tiba-tiba angel pingsan secara tak tau entah kenapa, angel langsung di bawa ke rumah sakit. Semua temenya menjenguk, tapi ramdhan tidak, namun ramdhan menitipkan bunga mawar pink, dan tak lupa dg pita penghias bunga pink pula. Ramdhan menitipkan kepada suster, agar diberikan kepada angel secara diam-diam.
setelah semua pulang pulang, sang suster masuk.
            “ permisi mba … ”
            “ iya, ada apa ?? bunga buat siapa ?? ”
            “ buat mba angel, nih tolong di terima, saya permisi yah… ” suster langdung pergi
            “ ehh tapi ini dari siapa … ” angel teriak-teriak tapi suster telah jauh
“ bunganya bagus banget, ada pita pink lagi, dan pita pink ini mirip yg kemaren-kemaren itu, ya tuhan siapa yg mengirim ini ”
Angel merasa sedih, angel ingin tahu siapa yg selalu ngasih pita sekaligus bunga. Dan sepertinya angel juga ingin mengatakan banyak terima kasih kepada pengirim pita itu. Sudah satu minggu angel di rawat di rumah sendiri, dan dalam satu minggu itu, angel selalu mendapatkan bynga, pita, cokelat, bahkan boneka. Dan semua itu adalah pemberian dari ramdhan, yang paling menarik bagi angel adalah pita merah jambu, karna memang angel sangat menyukai pita.
Dan sepertinya pita itu mempunyai makna tersendiri, angel selalu menyimpan setiap pemberian dari orang yang tak jelas itu, semua ia kumpulkan dan ia simpan di tempat tersendiri, dan angel yakin suatu hari pasti angel akan mengetahui siapa orangnya.
            “ akhirnya sekolah lagi … ” teriak angel
            “ hey makhluk pink, udah sembuh nihh ?? ” Tanya gilang dg penuh iseng
            “ iya udahh, kangen dg suasana kelas … ”
            “ kangen sama aku yah ?? ”
            “ ngga usah k’pdan bro ”
            “ hey angel, yee aku ngga kesepian lagi ”
            “ huhh lebay ”
            “ ciee pake pita merah jambu yg itu ” ledek mawar
            “ ya kan aku pengen pake, emang ngga boleh ?? ”
            “ boleh lah, malah tambah cantik, pasti yg ngasih itu seneng deh liat kamu pake pita ini ”
            “ hehe iya, tapi sayang entah siapa ?? ”
            “ emang ini pita pemberian ?? ” Tanya gilang
            “ iya, kenapa ?? ” sahut angel
            “ dari siapa ?? ” gilang terlihat kepo
            “ hellow, dari tadi kita udah ngomong kalo pita ini nggak jelas yang ngasih ” jelas mawar
            “ kenapa di pakai ?? ”
            “ suka-suka dong, lagian kan aku emang suka banget dengan pita ini ”
            “ siapa yah yang udah ngasih kaya gini sama angel, saingan gue nih ” (batin gilang)
Gilang langsung memandang ramdhan yang tengah asyik membaca buku,
            “ apa mungkin dia ” gilang melirik ramdhan
            “ dia siapa ?? ” sahut angel
            “ eh engga, tadi cuma halusinasi ” gilang pergi
            “ dasar !! ” ketus angel
Angel melihat ramdhan yang sedang sibuk membaca, ia mendekati ramdhan dan duduk disamping ramdhan.
“ hey… sibuk yah ?? ” Tanya angel
“ eh engga, ada apa ?? ”
“ akum au minta tolong, kamu mau kan nyariin orang yang sering ngasih pita merah jambu ini ”
Ramdhan hanya diam
“ orangnya adalah aku angel… ” (batin ramdhan)
Gimana ? kamu mau kan ?? ”
“ iya deh insya alloh, permisi akum au ke toilet ”
“ hem… kenapa dengan dia yah ? ” angel heran



Ramdhan melihat sepeda angel, pita merah jambu pemberiannya juga terpasang di keranjang sepeda angel, ramdhan seneng banget.
“ andai kamu tau, kalau aku saying sama kamu, tapi kamu belum mengetahuinya, dan aku ngasih pita-pita itu karna bukti cintaku padamu, jika kamu selalu memakai pita itu, maka rasa cinta ini akan terjaga oleh mu ”
*****
Saat liburan sekolah, sekolah mengadakan hiking. Angel, mawar, ramdhan satu tim, gilang, dirga, fino, mereka adalah kelompok cowo yang menyukai angel. Seperti biasa makhluk pink itu menggunakan jaket pink, jeans item, ramdhan seneng dengan bisa satu tim dengan angel.
            “ kawan kita harus menang dari mereka ” mawar
            “ iya dong, kamu kenapa dhan ?? ”
            “ engga kenapa-napa ko ” jawab ramdhan
Saat malam tiba, semua peserta menikmati jagung bakar, api unggun sebagai penghangat, serta bernyanyi-nyanyi dengan riang.
            “ kamu kedinginan yah ?? ” Tanya ramdhan
            “ iya nihh, aku lupa ngga bawa selimut ” jawab angel
            “ ya udah ini pake punya aku saja ”
            “ tapi kamu gimana dhan ?? ”
            “ aku ngga papa lah, mungkin juga aku ngga tidur ”
            “ lohh kenapa ?? ”
            “ aku dapat jadwal begadang, hehe… sama yang lain juga “
            “ oh gituhh, makasih banget yaa… aku tidur dulu ”
            “ iya, kalo kamu ngga bisa tidur, kamu bisa temenin aku jaga-jaga disini ”
            “ sip dehh,,, byee… ”
Tengah malam ramdhan duduk termenung sendiri, memandangi bulan dan bintang, ia memikirkan pita itu, apakah angel akan marah jjika ia tahu bahwa yang ngasih pita itu adalah dirinya, ramdhan takut angel kecewa.
“ tuhan, maafin aku ya… aku udah bohong sama angel tentang pita itu, akupun tak sanggup jujur tentang itu ”  
“ hey ramdhan… ko sendiri yang lain mana ?? ”
“ angell !... kamu belum tidur ”
“ tadi tidur, tapi ngga bisa nyenyak, makanya aku kesini ”
“ besokmasih ada kegiatan, mending kamu tidur disini juga dinign ngga baik unutuk kesehatan ”
“ apa’an sihh, aku bukan anak kecil lagi,, udah lah ngga papa ”
“ ya udah lah, nih mending kamu pake jaket, nanti kalo kamu sakit malah jadi repot ”
“ makasih yaa… ”
“ iya, oh iya kamu mau mie rebus, tadi aku bikin ”
“ iya deh mau ”
“ liat deh bintangnya… indah banget yaa… ”
“ iya yahh… emang kamu suka liat bintang dhan ?? ”
“ tentu saja, aku selalu curhat sama bintang jika aku sedang ada masalah, dan saat itu juga aku merasa tenang ”
“ ternyata ramdhan kaya gini yah, ngga sekalem yang gue kira, mungkin dia pendiem karna ngga punya teman kali, dia begitu baik dan perhatian juga sama cewe ” (batin angel)
“ udah jam 3, mending kamu tidur ”
“ hem iya udah yah aku tidur, boleh ngga aku tidur di tenda kamu, tenda aku juga penuh ”
“ oke ngga papa silahkan, aku disini saja ”
“ jadi ngrepotin dehh ”
“ udah gih tidur… ”
Sang surya telah menyinari semuanya, semua peserta hiking memulai kegiatannya dari bersih-bersih hingga membuat sarapan pagi bersama. Ramdhan dan yang lain membuat nasi goring, suasana yang menyenangkan, mereka bisa lebih mandiri.
            “ angel… angel !!! ” mawar teriak-teriak dengan gelisah
            “ kenapa sihh teriak-teriak ?? mengganggu yang lain ”
            “ aduh ramdhan, kamu liat angel nggak ?? dia ko semalem ngga di tenda sihh ”
            “ hem… udah tenang aja dia ada di tendaku ”
            “ what !! lo macem-macem yah !!? ”
“ heh apaan sihh, tadi malam tuh dia bilang, katanya ngga bisa tidur,, karna tendanya penuh !! lagian aku juga ngga tidur ko ”
“ hehe sorry ya.. dasar tuh anak, mentang-mentang gue gendut juga !! sekarang mana ?? ”
“ mungkin masih tidur ”
“ thanks ya… ”
Setelah semuanya breakfast, semua jogging di bukit sekitar, tapi angel tidak ada, ramdhan mulai gelisah.
“ ehh mawar, angel mana ?? ”
“ lohh tadi udah aku bangunin, tapi ngga tau lagi ”
“ ya udah, mungkin masih tidur ”
“ gue ikut yah ”
Ramdhan dan mawar berlari ke tenda, dan di dalam angel masih terbaring, dan sepertinya angel sakit.
“ ome god angel !!, lo kenapa baby ” cemas mawar
“ angel kamu ngga papa kan ?? ”
“ iya temen-temen aku ngga papa ko, aku cuma kedinginan aja ”
“ ya udah,, ayo keluar aku sudah siapin sarapan untuk kamu ”
“ iya… ”
“ ehh liattuh, ramdhan perhatian banget sama lo ”
“ engga tau juga sih ”
“ nihh makan yah, setelah itu minum obat, dan kamu bisa mandi di sebelah sana, di sana udah ada air yang disediakan ”
“ makaasih banget ya dhan ”
“ aku duluan ya, mau jogging lagi ”
Angel tersenyum melihat perlakuan ramdhan terhadapnya. Kemungkinan angel mulai tertarik pada ramdhan, angel tak pernah menyangka ramdhan sebaik itu, karena angel hanya tau kalau dia itu pendiem, angel merasa nyaman dengan ramdhan. Angel salah penilaiaan, dulu angel berfikir ramdhan adalah cowo yang lemah, pemalu, pendiem, tapi di balik itu ramdhan adalah sosok yang menyenangkan.
            “ heh ngapain lo ngliatin dia sampe segitunya ”
            “ apaan sihh… ”
            “ udah cepet deh mandi, ehh ini lo pake jaket siapa ? ”
            “ jaket ramdhan, kenapa ?? ”
            “ gila lo yahh, sekarang lo udah sahabatan sama dia sampe lo pake jaketnya ”
“ hehe biarin, tau nggak ramdhan itu baik banget, tadi malam dia minjemin selimut, jaket, dan ini buatin sarapan udah gitu ngasih obat, gimana menurut lo ?? ”  
“ omegod !! serius tuh ? ya ampun !! dia bener-bener baik yahh nggak yangka dehh … ”
“ iya maka dari itu… ”
“ lo tertarik sama dia.. ?? ”
“ hehehe kayanya gituhh… udah ah gue mau beres-beres nanti sore kan kita pulang ”
“ iya ya !! ”
Waktunya pulang guys… hiking kali ini bagi mereka sangat menyenangkan, dan sejak itu angel dan ramdhan mulai dekat dan angel menyukainya, angel tak tau bahwa ramdhan menyukainya sejak kelas VII. Dan sekarang ramdhan senang akhirnya dia mulai dekat dengan angel, ramdhan mulai menyiapkan pita merah jambu lagi untuk angel.
Esok tiba, angel berangkat sekolah pagi-pagi dengan riang. Si makhluk pink itu mulai terkena asmara, angel membuat perahu kertas yang di atasnya tertulis
“ makasih banget ya untuk hari itu ”
Angel berharap ramdhan membacanya, dia langsung pergi ke perpus
            “ what !! my baby udah berangkat !! tumben pagi banget, terus kemana yah !!? ”
            “ mawar, angel mana ?? ” Tanya gilang
            “ ngga tau ”
Ramdhan terkejut dengan perahu kertas tersebut
            “ dari siapa yah.. ? ”
“ heh lo !! jangan coba-coba deketin angel, kalo lo deketin dia berarti lo berurusan dengan gue, ngerti lo !!! ”
Gilang begitu melarang ramdhan dengan angel, ramdhan pun tak berani melawan gilang, karna gilang selalu mengancam ramdhan.
“ mungkin iya benar, aku harus jauhi angel ”
“ nahh gitu dong… haha ” gilang pergi
“ tadi gilang bicara apa ?? ” angel menyambar
“ engga bilang apa-apa, permisi ” ramdhan langsung pergi
“ yeh tu anak kenapa sih, berubah ! ”
“ ngapain lo cemberut kaya gitu ”
“ tuh ramdhan beda lagi, padahal kemarin waktu hiking dia perhatian banget, tapi tadi cuek banget ”
“ alah udahlah, kaya gitu aja di baper !! ”
“ apaan sih, bukannya gituhh, aku kan mulai nyaman dengan sikap dia yang kemaren, tapi malah kaya biasa lagi pendiem, cuek, huhh bikin bete !! ”
“ kamu beneran suka sama ramdhan ?? ” Tanya mawar
“ mungkin ! “ angel keluar kelas
“ dasar gaje banget sihh… ” ketus mawar
Ramdhan menyendiri di perpus, ia merasa terus tak pernah ternilai di mata teman-temannya, ia selalu di pandang lemah, bodoh, cupu, dsb. Ramdhan meneteskan air mata dan kemudian memandangi pita merah jambunya, dia merasa pita itu takkan berarti lagi untuk angel, dan mungkin ramdhan berhenti memberikan pita merah jambu untuk angel, ramdhan berfikir angel lebih pantas menerima pemberian dari gilang bukan darinya, dan hanya sebuah pita merah jambu itu takkan sebanding dengan segala sesuatu dari gilang, semua yang dari gilang jauh lebih berarti. Ramdhan membuang pita merah jambu itu di meja perpus dan kemudian dia keluar,       ia mulai berjanji takkan mendekati angel lagi dan berhenti memberikan pita merah jambu itu. Meskipun teman-temannya selalu menganggap rendah tapi ramdhan tak pernah membenci mereka, ramdhan hanya bisa diam dan semoga mereka dapat berubah.
Tet… tet… tet… bel pulang berbunyi, sekolah nusa bangsa yang terkenal fenomenalnya gemuruh dengan semua siswanya pulang. Dan karna sekolah elit, siswa yang tak bisa berbaur dengan keadaan sekolah itu hanya akan menjadi siswa pendiam, termasuk ramdhan. Dari awal masuk sekolah itu ramdhan tak seperti anak-anak lain, mereka lincah, berani, tak seperti ramdhan pemalu, dan sampai sekarang ramdhan menjadi siswa pendiam.
“ mawar ..! temenin aku ke perpus ya, mau pinjem buku sejarah, besok kan ada presentasi ” kata angel
“ oke dehh, yuk… ” sahut mawar
“ angel… pulang yuk ” ajak gilang
“ akum au ke perpus, emang kamu pake sepeda pake ngajak pulang bareng ?? ”
“ iya aku bawa sepeda, ya udah aku tunggu di parkiran yahh ” gilang langsung pergi
“ lo mau pulang sama gilang ?? ”Tanya mawar
“ tau ahh ” cuek angel
Angel dan mawar berjalan ke perpus, melihat ramdhan pulang dengan muka sedih, angel merasa kasihan. Angel tahu, pasti ramdhan sedang ada masalah.
            “ kenapa berhenti, katanya pinjam buku ”
            “ iya ya ”
            “ tadi lo ngliatin ramdhan kan ?? ” iseng mawar
            “ apaan sih, udah cepet yuk pulang ”
            “ eits tunggu, ini pitanya siapa ?? ” mawar melihatnya
            “ lohh liat deh, ini mirip pita yang aku pake ”
            “ iya bener ”
            “ kenapa pita ini ada disini yah ? ”
            “ mungkin ini buat kamu lagi ”
            “ tapi ko dia tau kalau aku mau ke perpus ”
            “ mungkin dia ngintip kali… ”
“ huhh.. aneh banget sih, kenapa sih orang yang ngasih pita ini selalu ngumpet-ngumpet       ngga pernah ngasih di depanku langsung !! ”
            “ mungkin dia malu ”
            “ tapi… ini pitanya terlihat sudah rusak, sepertinya pemiliknya membuangnya disini ”
            “ iya betul banget.. ”
            “ ya udah ayo pulang aja… ”
Mereka langsung pulang, angel tak mengambil pita itu. Sepulang sekolah angel merenungi pita merah jambunya, angel memegang semua pita itu.
“ sebenarnya ini dari siapa sihh ??!, oh iya, mending aku ke rumah ramdhan aja dan sekalian aku hibur dia ” angel bergegas menuju rumah ramdhan
Ramdhan juga tengah duduk sendiri, di bawah pohon yang rindang, ramdhan terus memandangi pita merah jambu, apakah dia harus memberikan pita itu untuk angel lagi ?. setelah angel menaruh sepedanya, ia berjalan perlahan mendekati ramdhan, ramdhan tak mengetahui angel ada di belakangnya, angel tersentak melihat ramdhan memegang pita merah jambu, angel langsung berfikir selama itu yang ngasih pita pink itu ramdhan
“ angel… andai engkau tahu, aku saying sama kamu dan aku ngasih pita ini, semua karena aku cinta sama kamu, tapi pita ini takkan berarti lagi untuk mu, karna sudah ada yang lebih pantas bersamamu yang akan ngasih segala hal yang kamu sukai ”
“ jadi selama ini yang sering ngasih pita, kamu !! ”
“ hah angel, kamu disini ?? ”
“ kamu tega dhan… plakk… ” angel menampar ramdhan
“ maafin aku yah, aku ngga bermaksud bohongin kamu ”
“ cukup !! aku benci sama lo dhan, lo udah bohong selama ini di depan gue !!! ”
Angel menangis dan pergi dengan sepedanya, angel merasa kecewa. Ramdhan tak bisa bicara apa-apa, ia juga merasa sedih kenapa angel mengetahui semuanya saat aku mulai menjauhinya.
Paginya ramdhan bingung, berangkat sekolah atau tidak, tetapi hari itu adalah presentasi sejarah, dan kalau tidak berangkat kemungkinan besar tidak naik kelas. Akhirnya ramdhan tetap berangkat, walaupun dia sedih. Setelah sampai dia langsung menuju kelas dan duduk termenung, meskipun kedua tangannya memegang buku presentasinya, tapi pikiranya tertuju pada angel.
Di luar kelas terdengar suara brisik mawar yang nyrocos entah kenapa, sampai kelas pun mulutnya masih tetap ngoceh tak jelas, tapi angel cuek aja.
“ oh my baby lo kenapa sih ?!! gue bbm, gue chat, gue miscall, whatshap, ngga ada yang lo respond, kenapa ?? ”
“ brisik tau !! ” ketus angel
Ramdhan hanya diam memandang angel
            “ heh kenapa sih, curhat dong ” bujuk mawar
            “ engga ahh, gue lagi badmood ! ”
            “ hay makhluk pink… lohh kenapa cemberut ? ”
            “ iya baru kali ini lo sedih ” sambar dirga
            “ minggir ahh, aku pengin sendiri !! ” angel berlari ke perpus, mawar mengejarnya
            “ angel jangan kaya gini dong, makanya cerita ”
            “ mawar… aku tuh lagi kecewa ! ”
            “ gara-gara ramdhan ?? ”
            “ ko kamu tau sihh … ”
            “ haduh angel, selama ini kan lo tertarik sama dia, jelas gue tau, emang kenapa sihh.. ? ”
            “ jadi selama ini yang ngasih pita merah jambu itu adalah ramdhan ”
            “ what !!! tuh kan bener kata gue ”
            “ kemarin gue sampai nampar dia, gue kesel sama dia ”
“ omegod, apaan tuh, gimana sih lo, padahal kan lo pengin banget tau siapa yang ngasih pita itu, terus sekarang udah jelas, kenapa lo malah pake acara ngambek sih ?? ”
“ abisnya gue kebawa emosi ”
“ lo kan pernah bilang, katanya lo mau bilang makasih sama orang yang ngasih pita itu, terus lo juga suka banget sama pita itu, masa sih lo begini ?? ”
“ iya juga yahh, duhh parah banget sih gue… ”
“ lo juga pernah bilang, kalo udah ketahuan yang ngasih pita itu perempuan bakal lo jadiin saudara kalo dia cowo lo jadiin pacar ”
“ oh my god !!! engga !!! duhh plis jangan kaya gituh ”
“ itu artinya keberuntungan ” ledek mawar
“ emangnya hadiah apa beruntung ?!! ” ketus angel
“ mendingan lo minta maaf sama ramdhan dan berterima kasih atas pita itu ”
“ iya dehh, duh merasa bersalah banget nihh… ”
Bel pulang berbunyi, angel bergegas pulang tanpa sengaja ia menabrak ramdhan yang tengah berjalan keluar kelas. Angel hanya berkata “ auu !! sakit ” tetapi dia tidak menoleh ramdhan, dia langsung mempercepat jalannya. Ramdhan mencoba menghentikan angel, tapi ramdhan berfikir, mungkin angel masih kecewa.
Sore telah tiba, kebiasaan ramdhan membantu sang ayah di sawah, membereskan hasil panen, dia tidak pernah mengeluh walaupun letih selalu ia rasakan. Angina sepoi sore hari menepiskan keringat-keringat ramdhan yang terus menetes, ia berteduh di gubuk yang tengah reot itu.
            “ bapak pulang dulu ya dhan… ? ”
            “ iya pak, ramdhan istirahat dulu ” sahut ramdhan
Ramdhan memandangi suasana sawah yang luas, kicauan burung yang hendak kembali ke sarang masing-masing, sorotan sinar tenggelamnya matahari membuat indah alam sekitarnya, melihat riangnya anak-anak bermain laying-layang.
            “ ramdhan… ” panggil lirih angel
            “ hah angel, ngapain kesini ?? ” ramdhan tersentak
“ iya tadinya aku ke rumahmu, tapi kamunya bekum pulang, makanya aku kesini ” sahut angel
“ ohh… terus mau ngapain nyariin aku ?? ” Tanya ramdhan
“ aaakuu… mau minta maaf atas perlakuanku yang kemarin, udah nampar kamu ” dengan nada lirih
“ iya ngga papa kok… ”
“ tapi beneran deh aku ngga bermaksud kaya gitu, waktu itu aku emosi ”
“ aku paham kok, harusnya aku yang minta maaf, udah bohong tentang pita merah jambu itu ”
“ iya malahan aku mau berterima kasih dhan, aku suka banget pitanya ”
“ syukur deh kalau kamu suka… ” ramdhan tersenyum
“ sebenarnya kenapa sih kamu ngga jujur aja saat itu, jadi kan aku ngga kepo terus ”
“ aku ngga berani jujur, dan menurutku pita itu nggak akan berarti untuk mu itu cuma pita biasa ”
“ engga… bagiku itu adalah pemberian terindah… perlu kamu tahu bahwa aku sangat menyukai pita merah jambu darimu… ”
“ makasih banget ya… dan sebenarnya… aku suka sama kamu ” kata ramdhan
Angel tersenyum malu.. “ ya udah aku pulang yah, udah sore ” kata angel dengan gugup. “ iya hati- hati ya… ” ramdhan tersenyum memandang angel. Dan saat itu juga angel merasa kebahagiaan dia seneng akhirnya ramdhan menyatakan perasaannya, ramdhan pun merasa senang angel bisa mendengarkan kata hati dan sepertinya ada harapan untuk memiliki angel.
***** 
kring… kring… suara sepeda si makhluk pink…
Dia begitu riang, wajah yang berseri semangat mengayuh sepeda mininya, ia selalu kebayang dengan ramdhan yang suka ngasih pita merah jambu, kini angel membawa semua pita yang di kasih ramdhan, bunga, boneka, pokoknya segalanya dari ramdhan ia bawa ke sekolah.
            “ selamat pagi cinta… ” teriak angel dengan penuh bahagia
“ heh baby… ada acara apaan sekolah, kok pake bawa bunga, boneka, hellow emang siapa yang ultah ?? ” Tanya mawar dengan penuh heran terhadap sahabatnya
“ apaan sih, aku bawa ginian bukan buat siapa-siapa ” jawab jutek angel
“ what… !!! terus ngapain semua benda pink lo ini di bawa-bawa ?? ” mawar semakin bingung
“ kepo dehh… emm mending kamu panggilin ramdhan suruh dia ke perpus, okeh… aku tunggu ” angel berlari menuju perpus
“ aneh banget sih.. ” kesel mawar
“ hey ramdhan… ! ” teriak mawar memanggil ramdhan yang sedang duduk
“ ada apa ?? angel mana ? ” sahut ramdhan dengan muka ceria
“ huhh makanya dengerin dulu jangan main tabrak pembicaraan, gue di suruh angel, katanya lo di suruh ke perpus sekarang, cepet tuh, udah di tunggu ” mawar menjelaskan dengan muka sebal
“ ya udah, makasih ya… ” ramdhan bergegas menuju perpus
Sampai di perpus, angel sedang duduk menunggu ramdhan.
            “ hay… ” sapa ramdhan dan duduk di samping angel
            “ hay… makasih udah mau dating, akum au ngomong nih ”
            “ ngomong apa ?? ” ramdhan penasaran
“ akum au bilang makasih bangett sama kamu, kamu udah ngasih ini semua ” angel memperlihatkan semua pemberian ramdhan, boneka bear pink, bunga mawar pink, dan 10 pita pink yang istimewa
“ ya ampun angel, iya ngga usah di bawa kaya gini ” ramdhan tersenyum bahagia
“ aku seneng kamu baik, perhatian sama aku, dan yang paling istimewa adalah pita merah jambu ini ”
“ kamu suka kan pitanya ?? 10 pita itu dulu pemberian ibu saat ibu masih ada, ibu berpesan untuk ngasih pita itu kepada orang yang aku saying, dan aku rasa kamulah salah satu orangnya ” kata ramdhan dengan meneteskan air mata
“ jangan sedih ya… makasih banget… dan pita merah jambu ini juga mengingatkan seseorang yang aku sayang, dulu aku punya kaka sekarang telah tiada, sebelum kaka pergi dia ngasih pita pink, tapi pita itu hilang. Dan sekarang kamu menggantikannya dan membuatku bahagia ” angel memeluk ramdhan dan menjatuhkan air matanya
“ ya udah lah, jangan dibuat sedih, yang penting sekarang dengan pita ini kamu bahagia ” jawab ramdhan dengan polos
“ aku ngga nyangka kamu akan sebaik ini dhan, walaupun temen-temen selalu merendahkanmu, selalu menganggap kamu lemah, cupu, pembawa sial, tapi kamu tetep tegar, kamu tetep berusaha tersenyum ” kata angel dengan muka sedih
“ mungkin mereka belum sadar, sebenernya aku sedih dan menangis mereka belum bisa percaya ”
“ aku sayang kamu dhan ” angel menyandarkan kepalanya ke pundak ramdhan
“ aku juga sayang kamu angel, perlu kamu tahu aku suka sama kamu sejak kelas VII ” ramdhan memegang tangan angel
“ kenapa kamu diem dan baru ngomong sekarang ? ”
“ lagi-lagi aku takut untuk jujur, mungkin sekarang waktunya, apa kamu mau jadi pacar aku ?? ” tanya ramdhan
“ iya dhan aku mau, aku yakin kamu adalah orang terbaik untukku, kamu udah bikin aku bahagia ”
“ makasih ya… ” ramdhan memeluk angel
Tet… tet… !! bel masuk berbunyi, mereka tersentak dan bergegas masuk kelas.
            “ hellow my baby… kemana aja sih, lama banget di peerpusnya… huh ” mawar sebal
            “ maaf deh ” jawab singkat angel
            “ kalian habis ngapain ? lo nangis ?? ” mawar cemas
            “ engga ko, tenang aja ” angel tersenyum kecil
            “ jangan-jangan lo udah jadian sama ramdhan ?! ”
            “ kalo iya kenapa ?? ”
            “ what !!! omg yah gue ngga liat dong ”
            “ emangnya tontonan hah ?! ”
            “ hehe bukan sih, tapi ciee selamat yahh ”
            “ hem iya dehh thanks ”
            “ kita jam kosong baby… horee.. ” mawar girang
            “ yes, asyik dong ” sahut angel
setelah itu angel dan mawar pergi ke taman sekolah, mereka menikmati suasana indah di taman.
            “ hemm… akhirnya aku bisa menemukan seseorang yang benar-benar sayang sama aku ”             kata angel
            “ iya aku juga seneng, lo bisa bahagia ”
            “ dengan pita merah jambu itu, aku mengerti banyak hal, ramdhan membuatku sadar akan            cinta ”
            “ beruntung dong mendapatkan ramdhan ”
            “ hay… ” ramdhan datang
            “ ciee… hem gue pergi dulu ya…. ” mawar pergi
Angel dan ramdhan duduk bersama.
            “ sekali lagi makasih ya… atas pita merah jambunya, aku tau kamu ngasih itu karna          kamu sayang dan cinta, dan kamu udah buat aku bahagia karna pita itu ”
            “ iya angel, jika kamu menerima dan memakai pita itu, artinya kamu sudah menjaga         cintaku…. Kamu mengikat kenyakinan rasa cintaku, aku bersyukur tuhan ngasih jawaban      atas do'a ku, pita merah jambu itu menandakan kasih sayang ku yang lebih ”
Angel dan ramdhan tersenyum bahagia, sama-sama memegang boneka bear, bersepeda bersama, tertawa bersama, mereka sungguh bahagia, karena dengan satu buah pita merah jambu, membuat sebuah kenyakinan yang besar. Dan karena pita merah jambu itu, angel menjadi milik ramdhan, pita itu memang tak seberapa, tapi yang istimewa adalah maknanya. Pita itu memiliki artii penting, yaitu jika dipakai akan menguatkan dan menjaga rasa cinta dan sayang, dan jika pita itu hilang maka hilang semua rasa sayangnya. Pita merah jambu itu juga menandakan peercintaan di masa remaja, apapun yang terlihat dalam percintaan maka mereka juga terlibat dengan yang namanya merah jambu. Pita merah jambu yang cantik membuahkan hasil yang cantik pula.


alamat; cilacap,kawunganten lor
 

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.